Dua Insiden Kontak Senjata TNI/Polri dengan KKB Sepanjang November, Kronologis Hingga Korban Jiwa

Sepanjang bulan November hingga Jumat (19/11/2021) hari, tercatat dua insiden baku tembak antara satgas TNI/Polri dengan Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) di Kabupaten Intan Jaya, Papua. Insiden pertama terjadi pada Jumat (5/11/2021). Saat itu personel gabungan TNI Polri terlibat kontak tembak dengan Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) di beberapa lokasi di Distrik Sugapa, Kabupaten Intan Jaya, Papua.

Satu anggota KKB Papua dinyatakan meninggal dunia akibat kontak tembak tersebut. Insiden kontak senjata kembali terjadi dua minggu kemudian atau tepatnya, Kamis (18/11/2021) kemarin di wilayah Distrik Sugapa, Intan Jaya, Papua. Tak ada korban jiwa dari pihak TNI/Polri dalam insiden ini.

TNI membenarkan terjadinya kontak senjata antara personel TNI Polri dengan kelompok kriminal bersenjata (KKB) di wilayah Distrik Sugapa, Intan Jaya, Papua pada Kamis (18/11/2021) kemarin. Kapendam XVII/Cenderawasih Letkol Arm Reza Nur Patria mengatakan tak ada korban jiwa dari pihak Satgas TNI Polri dalam peristiwa tersebut. "Dalam kontak tembak, tidak ada korban jiwa dari pihak Satgas TNI Polri," kata Reza saat dikonfirmasi, Jumat (19/11/2021).

Dia membantah klaim pihak Tentara Pembebasan Papua Barat Organisasi Papua Merdeka (TPNPB OPM) yang menyebut bahwa mereka menembak mati sejumlah aparat militer dalam kontak senjata yang terjadi. Menurutnya, kontak senjata terjadi hampir sepanjang tiga jam sejak pukul 08.30 hingga 10.50 WIT. "Saat ini Satgas TNI Polri masih melaksanakan siaga untuk memonitor perkembangan situasi," ucapnya.

Reza berharap agar situasi keamanan di wilayah Bumi Cenderawasih dapat semakin kondusif ke depannya sehingga aktivitas dan kegiatan perekonomian masyarakat dapat berjalan kembali. Sebelumnya, Juru Bicara TPNPB OPM Sebby Sambom mengklaim bahwa kontak senjata itu mengakibatkan lima anggota TNI Polri tertembak. Empat di antaranya disebutkan tewas. Kontak senjata, kata dia, terjadi di pusat kota Kabupaten Intan Jaya.

Menurutnya, wilayah tersebut merupakan lokasi kantor Polres Intan Jaya dan BPBD. "Jenazah belum dievakuasi karena kami kuasai bandara Intan Jaya, dan pihak TPNPB KODAP VIII Intan Jaya belum ada yang korban," ucap Sebby. Dia mengatakan penembakan itu dipimpin oleh Komandan Operasi TPNPB Kodap 8 Intan Jaya, Udinus Kogeya bersama dengan sejumlah pimpinan lain seperti Enos Tipagau, Lucky Matuan dan Sony Tabuni.

Adapun kawasan Intan Jaya dalam beberapa waktu lalu kembali bergejolak lantaran kerap terjadi kontak senjata antara aparat dengan KKB. Polisi mencatat ada 5.859 orang yang mengungsi pasca kontak senjata pecah di kawasan Bandara Bilorai, Jumat (29/10/2021) lalu. Sementara itu dua minggu sebelumnya, personel gabungan TNI Polri terlibat kontak tembak dengan Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) di beberapa lokasi di Distrik Sugapa Kabupaten Intan Jaya, Jumat (5/11/2021).

Kasatgas Humas Nemangkawi Kombes Ahmad Mustofa Kamal menyampaikan satu anggota KKB Papua dinyatakan meninggal dunia akibat kontak tembak tersebut. Ia pun menjelaskan kronologis kontak tembak tersebut. "Pada hari dan tanggal tersebut pukul 08.38 WIT, personel gabungan melakukan pemantuan di ketinggian dan melihat 10 orang memegang Senpi laras panjang dari arah semak pepohonan sekitar Dusun Biulagi ke sekitar Kali Wabu," kata Kamal saat dikonfirmasi, Sabtu (6/11/2021).

Sejam setelahnya atau pukul 09.55 WIT, personel gabungan TNI Polri melihat 10 orang yang memegang senjata api laras panjang di sekitar Kali Wabu tersebut ditemui seseorang yang diduga memberikan dorongan logistik. Pada pukul 11.27 WIT, kata Kamal, terdengar bunyi letusan senjata api laras pendek sebanyak 1 kali dari arah Tower Telkomsel Bilogai. Sejam setelahnya, personel gabungan melihat kembali pergerakan sekelompok orang membawa 2 pucuk senjata api laras panjang serta dikelilingi sekitar 20 orang di sekitar Dusun Bilulagi.

"Pukul 15.12 WIT, terlihat 1 orang KKB membawa senjata api laras panjang masuk dari arah bawah ke sekitar Klinik Pastoran ST Michael Bilogai namun tidak dapat dilakukan tindakan oleh Pos 521 karena terdapat Mama mama di sekitar Klinik," ujarnya. Tiba tiba seorang KKB yang membawa senjata api di sekitar Klinik melakukan tembakan ke arah Pos Satgas Yon Mek 521 dan berlari ke arah sekitar pertigaan TKP Ramli. Selanjutnya, personel Satgas Yon Mek 521 mengeluarkan tembakan terbidik terhadap 1 orang KKB lainnya yang juga membawa 1 pucuk senjata laras panjang yang muncul di sekitar semak semak pertigaan Ramli.

"Dari hasil pemantauan melalui teropong bahwa 1 anggota KKB tersebut meninggal dunia," ungkap dia. Kemudian, personel gabungan yang sedang bersiaga di Polsek Sugapa juga tiba tiba mendapat tembakan lagi oleh KKB dari arah perumahan Sat Pol PP dan tower Telkomsel sehingga terjadi kontak tembak. Lalu, personel gabungan TNI Polri mengerahkan 1 unit mobil double cabin untuk membackup kontak tembak di sekitar TKP Ramli.

"Dimana akan merapat ke Polsek Sugapa terlebih dahulu untuk koordinasi, namun saat ditanjakan naik Polsek Sugapa melewati Perumahan Satpol PP tiba tiba mendapat tembakan dari arah perumahan Sat Pol PP yang mengakibatkan 2 personel terkena rekloset," terang dia. Kamal menambahkan, personel gabungan lalu melakukan pengejaran di sekitar pertigaan TKP Ramli atau jalan masuk komplek Pastoran ST Michael Bilogai. "Sementara untuk jenazah 1 orang KKB beserta 1 pucuk senpi laras panjang tidak dapat diambil atau diamankan karena mendapat tembakan secara frontal oleh KKB dari arah belakang lapangan bola komplek Pastoran ST Michael Bilogai hingga belakang TKP Ramli," tukas dia.

Akibat insiden kontak tembak itu, satu unit Mobil Double Cabin mengalami pecah kaca belakang. Selain itu, dua personel mengalami luka karena terkena rekoset. Sementara itu menanggapi adanya dua anggota Polri yang diduga terlibat dalam transaksi atau penjualan amunisi terhadap Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) Papua, Kepolisian RI memastikan tidak akan pandang bulu. Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Rusdi Hartono menyampaikan kedua anggota tersebut dipastikan akan mempertanggungjawabkan perbuatannya jika terbukti menjual amunisi kepada KKB Papua.

"Tidak pandang bulu. Kalau memang ada anggota Polri yang terlibat dalam aktivitas KKB di Papua pasti akan ditangani dan diminta pertanggungjawaban hukumnya terhadap kegiatan yang mereka lakukan," kata Rusdi kepada wartawan, Kamis (11/11/2021). Rusdi menuturkan penyidik Polri juga tengah mendalami kemungkinan ada kelompok lain yang turut mendukung persenjataan KKB Papua. "Sekarang yang dipastikan bahwa operasi terhadap KKB dapat berjalan dengan baik. Dan siapa pendukung pendukung kelompok itu akan didalami," ujarnya.

Sebelumnya, Satgas Nemangkawi menangkap dua oknum polisi yang bertugas di Nabire atas dugaan transaksi atau penjualan amunisi terhadap Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) Papua pada Rabu (27/10/2021) lalu. Kedua oknum anggota Polri yang ditangkap itu adalah JPO dan AS. Keduanya juga kini telah ditetapkan sebagai tersangka.

Saat ditangkap, keduanya mengakui menjual amunisi sebanyak 80 butir peluru. Sebaliknya, mereka mengaku tidak menjual senjata api (senpi) kepada KKB Papua.

Leave a Reply

Your email address will not be published.